Aku Tidak Tahu Apakah Wanita Itu Zarqa’ atau Kahla


Dalam kitab Dzammul Hawa (ذم الهوى), Abul Faraj Al-Jauzy rahimahullah mengatakan, “Ibni Abi Manshur (ابن أبي منصور ) telah memberiku kabar, beliau berkata, “Al-Mubarak bin Abdil Jabbar (المبارك بن عبد الجبار ) telah memberiku kabar, beliau berkata, “Abu Ishaq Al-Barmaki (أبو إسحاق البرمكي ) telah memberiku kabar, beliau berkata, “Abul Husain Az-Zainabi (أبو الحسين الزينبي ) berkata, “Muhammad bin Khalaf (محمد بن خلف ) memberitahukan kepadaku bahwa sebagian rawi dari Al-Madaini (المدائني) menyampaikan kepadaku dari beberapa gurunya bahwa,

طلب داود بن عبد الله بعض أمراء البصرة فلجأ إلى رجل من اصحابه وكان منزله أقصى البصرة. وكان الرجل غيورا فأنزله منزلة وكانت له امراة يقال لها زرقاء وكانت جميلة فخرج الرجل في حاجة وأوصاها أن تلطفه وتخدمه فلما قدم الرجل قال له كيف رايت الزرقاء وكيف كان لطفها بك قال من الزرقاء قال أم منزلك قال ما أدري أزرقاء هي أم كحلاء فأتاها زوجها فتناولها وقال أوصيتك بداود أن تلطفيه وتخدميه فلم تفعلي قالت أوصيتني برجل أعمى والله ما رفع طرفه إلي

(#) “Seorang pejabat Bashrah mencari Daud bin ‘Abdillah. Maka, dia pergi kepada seorang shahabatnya yang tempat tinggalnya di ujung Bashrah. Ia seorang yang pencemburu. Maka, ia mendudukkan tamunya sesuai kedudukannya. Ia punya seorang istri cantik yang dipanggil Zarqa’. Orang ini keluar untuk suatu keperluan, dan memerintah istrinya supaya bersikap ramah dan berkhidmat kepada tamunya.

(*) : Ketika orang itu datang, ia bertanya kepada Daud, “Bagaimana kamu menilai Zarqa’ dan bagaimana keramahannya kepadamu?”

(+) : Daud balik bertanya, “Siapakah Zarqa’?”

(*) : Ia menjawab, “Nyonya rumah yang kamu singgahi ini!”

(+) : Ia mengatakan, “Aku tidak mengetahui apakah Zarqa’ ataukah Kahla.”

Maka, orang itu pun mendatangi Zarqa’ lalu membentaknya dan mengatakan,

(*) “Aku berpesan kepadamu supaya bersikap ramah kepada Daud dan berkhidmat kepadanya, tetapi kamu tidak melakukannya.”

(-) Zarqa’ menjawab

“Kamu memerintahku supaya berkhidmat kepada orang yang buta. Demi Allah, ia tidak mengangkat pandangannya kepadaku.”

­

—selesai penukilan dari kitab ذم الهوى, hal 89 —

Faidah:

  • Demikianlah pembaca mulia, sekelumit kisah kehidupan para pendahulu kita, salafusshalih, yang senantiasa menjaga diri mereka dari perbuatan maksiat, sekecil apapun itu (baca: hanya melihat Zarqa’, wanita bukan mahramnya) meskipun mereka memiliki kesempatan untuk melakukannya, dan tidak ada orang yang melihatnya.
  • Melihat wanita bukan mahram, termasuk perbuatan yang terlarang dalan Islam. Namun, ini menjadi hal yang dianggap remeh di masa kini. Wal-‘iyadzu billah.

Maka, dengan menukil satu kisah salaf di atas, hendaknya kita bisa merenungkan. Sudahkah kita buat mata ini tidak berkhianat di saat kesempatan itu ada?

Renungkanlah wahai facebookers…

.

—bersambung—

.

Al-Ashri, 6 Shafar 1431 / 21 januari 2010

Abu Muhammad Al-’Ashri

http://alashree.wordpress.com/2010/01/21/zarqa-kahla/

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: